Mobil Mewah, asuransi jiwa Mobil Keren, Beli Mobil, toyota mobil, honda mobil, daihatsu mobil, Rumah, beli rumah rumah, rumah idaman mercedes benz rumah mewah asuransi jiwa cari rumah Honda jazz beli rumah beli mobil mobil mewah toyota mobil honda mobil asuransi jiwa daihatsu mobil honda jazz honda jazz, mercedes benz Asuransi jiwa membeli properti tips membeli properti murah membeli properti mewah dengan biaya yang sedikit

Setelah Aku Melahirkan, Suamiku Mengeluh "Sudah Longgar"! Ternyata Aku Mendapati Dia di Rumah Sakit Bersama…!

Cari saja lelaki lain yang mencintai dirimu apa adanya...
Seorang wanita dikodratkan memang untuk melahirkan. 3 hari sebelum kelahiran putri kami, ketuban rahimku sudah pecah, dan dokter berkata kalau tidak segera dibereskan, bisa – bisa nyawa aku dan putriku akan melayang.


Karena itulah dokter dan suster berupaya untuk segera mengeluarkan putri kami dengan menggunting bagian alat kelamin saya lebih besar agar bayi bisa dikeluarkan dengan mudah.
Setelah putri kami lahir, aku harus beristirahat lebih lama daripada wanita biasa pada umumnya, terutama istirahat berhubungan intim. Aku tahu suamiku pasti mau melakukannya, karena sebelum aku hamil, suamiku adalah tipikal orang yang memiliki libido seks yang sangat tinggi sehingga dia sering minta melakukan 3 kali seminggu.

Sudah beberapa bulan dia tidak menyentuh aku. Aku yang sudah baikan ini dan sudah siap untuk kembali berhubungan, aku pun inisiatif untuk pergi merayu dia dulu. Setelah putri kami tidur duluan, aku memakai daster bening yang seksi dan duduk di atas pahanya sembari berkata,"Pa aku rindu nih sama papa.."

Tapi dia langsung mendorong aku sambil berkata,"Duh.. gak lihat nih gw lagi sibuk!?"
Karena putri kami menangis, aku menidurkan dia dulu sebelum kembali memuaskan suamiku. Setelah putri kami tidur, dia sudah selesai kerja dan tiduran di ranjang. Kesempatan bagus menurutku! Aku pun memeluknya dari belakang sambil merayunya. Akhirnya dia termakan rayuanku dan kami berhubungan. Namun tidak lama setelah penetrasi, dia seakan – akan hilang birahinya dan langsung berhenti ditengah – tengah sambil ngeluh,」Longgar banget sih!」

Aku gak ngerti apa maksudnya. Aku kejar pertanyaan ini, apa maksudnya? Ternyata maksud dia adalah, setelah aku melahirkan putriku, alat kelaminku sudah besar dan tidak ada lagi sensasi seksual yang bisa dia rasakan. Aku menangis semalam itu sedangkan dia hanya tidur tanpa merasa bersalah.

Setelah malam itu, kami jadi jarang berbicara dari hati ke hati, bahkan dia pindah dari ruang tidur kami, ke ruang tidur di ruang tamu, tanpa alasan yang jelas. aku pun ada ego yang tidak bisa turun, aku juga tidak mau kasih dia lagi. Setahun setelah malam itu, dia sama sekali tidak pernah menyentuh tubuhku lagi. Aku gak tahan dengan semua ini, akhirnya aku curhat dengan teman baikku. Katanya, kalau memang dia ngeluh sudah longgar ya sudah operasi aja!
Aku bulatkan niat dan aku pun menjalani operasi alat vital.

Namun operasi tidak berjalan begitu lancar, aku mengalami pendarahan yang cukup parah sehingga harus tinggal di rumah sakit selama beberapa minggu.
Seminggu setelah itu, saat aku sudah bisa berjalan, aku pergi berkunjung ke kamar pasien lainnya. Di situlah aku melihat sesosok pria yang sedang menggandeng seorang wanita dan pria itu adalah SUAMIKU SENDIRI!

Aku shock! Aku pun segera panggil dia dan benar, dia adalah suamiku. Sebelum aku sempat berbicara, wanita hamil itu berkata,"Iya aku hamil seorang anak laki – laki, dan ayah anak ini ya suamimu sendiri." aku lantas Tanya kenapa dia tega mengkhianati aku!? Suamiku hanya menjawab,"Kita cerai deh! Kamu tahu di tempat kita itu kota kecil dan kalau rumah kita gak ada anak cowok, susah buat aku dapat penghargaan dari orang lain."

Ternyata hanya karena dia dapat putri sehingga dia membuang aku dan putriku! Aku pukul dia dan aku ancam dia,"aku gak akan tanda tangan surat cerai! Aku akan laporkan kamu melakukan perzinahan di luar nikah dan lihat bagaimana proses hukum atas kalian!"

Aku pun pergi dari situ dan menangis keras! Aku cari satu ruang kosong dan menangis dari pagi hingga matahari terbenam. Aku gak tau, apakah aku benar – benar harus meproses hukum atas kejadian ini?

@Cerpen.co.id
loading...